Thursday, 7 March 2013

(Dulu) Mau jadi Komikus


Minat baca yang ditularkan oleh kedua orangtuaku awalnya dimulai dari cerita-cerita bergambar. Masih TK aku sudah disodori majalah Bobo dan majalah Aku Anak Saleh. Berhubung masih unyu, aku paling suka ngeliatin gambarnya seperti Kisah Bona dan Rong-Rong, Paman Kikuk dan Nirmala.

Beranjak SD aku mulai mengenal buku cerita bergambar dari Jepang. Yup, komik aka manga. Ceritanya yang seru dan gambar yang bagus membuatku sempat begitu menggilai komik. Komik yang paling kusuka (sampai sekarang) adalah Topeng Kaca. Dulu juga sempat suka (banget) sama Detektif Conan. Terus ada juga Throbbing Tonight, Mari Chan, dan seabrek komik berseri maupun serial cantik lainnya.

Saking sukanya baca komik, aku jadi suka gambar juga. Buku pelajaran berubah jadi buku gambar. Bahkan aku juga bikin buku sendiri dari kertas HVS. Niat banget pokoknya. Sempet kepikir juga mau jadi komikus karena selain suka gambar, aku juga suka nulis. Jadi klop!

Gambarku waktu SMP

Gambarku waktu SMA

Gambarku waktu nganggur


Sayangnya, niat itu gak keterusan. Waktu komik-komik keluaran terbaru mulai gaje ceritanya, aku jadi kurang minat beli atau pun pinjem komik. Apalagi setelah tamat SMA aku dihadapkan dengan berbagai realita kehidupan (ciyeh). Ya, akhirnya keinginan jadi komikus lenyap gitu aja.

Satu tahun terakhir, ketika mulai menggeluti dunia literasi lagi, kulihat adik laki-lakiku juga asyik sendiri dengan dunianya di depan komputer. Dia bisa seharian full duduk menghadap monitor demi berkutat dengan keyboard dan mouse. Awalnya aku heran, kupikir dia kayak anak laki-laki kebanyakan yang kecanduan game online. Waktu sesekali kuintip, ternyata dia sedang menggambar!

Aplikasi yang dia pake namanya Paint Tool Sai. Ini software buatan Jepang yang fungsinya sebagai tempat painting/pewarnaan gambar kayak gambar-gambar untuk komik Jepang itu. Kalo kuperhatikan, tampilannya masih sejenis Photoshop. Bahkan ada layer-nya juga. Tapi dilihat sepintas, kayaknya lebih rumit. Gak tau deh kalo dicoba.

Kadang ngeliat dia asyik banget sama gambarannya itu bikin aku ngiler pengen coba. Ya, walau gak sebagus gambaran dia, kan dulunya aku juga (pernah) suka gambar. Tapi berhubung aku mau fokus nulis dulu, jadi kuputuskan untuk gak 'serakah'.

Aku inget, dulu suka setengah-setengah. Nulis suka, gambar suka, Autocad bisa dikit, CorelDRAW dikit, Photoshop dikit. Semuanya nanggung. Gak ada yang sampe tuntas kutekuni. Makanya sekarang mau fokus satu dulu. Kalo udah 'dapet' baru deh icip-icp yang lain.

Sekarang, kalo butuh gambar untuk cover buku-buku 27 Aksara, aku request sama adikku itu. Jadi aman, gak perlu unduh gambar orang. Bisa minta sesuai cerita pula. Walau kadang emang masih suka gatel pengen gambar sendiri. Hehe.


Sepanjang Masa: gambar dia yang paling kusuka ^^

Dilarang Stop: waktu gambar ini dia kebingungan :D

Pejuang Hati: ini request-ku yang pertama kali


Nah, kemarin-kemarin aku jadi kepikiran gini, gimana kalo kami kolaborasi aja? Aku bikin ceritanya, dia yang gambar. Jadi kami bisa bikin komik, kan? ;)

Kalo mau intip karya adikku itu bisa di http://akbarbisul.deviantart.com/

3 comments on "(Dulu) Mau jadi Komikus"

Sony Hidayathullah on 8 March 2013 at 19:53 said...

saya suka gambar yg versi lg nganggur, entah kenapa, mungkin kl gambar itu di poles dgn warna yg cocok, psti lbh cntik terlihat

Ria Hidayah on 8 March 2013 at 20:03 said...

Wah pingin kenalan sama adeknya kak Ncha. Gambarnya keren2.. Ria juga suka gambar kak :)

Annisa Ramadona on 13 March 2013 at 18:21 said...

Sony: Hehe, aku gak bisa ngewarnain :)

Ria: Udah temenan sama dia di FB kan? :)

Post a Comment

 

Annisa Ramadona :) Copyright © 2009 Paper Girl is Designed by Ipietoon Sponsored by Online Business Journal